Panduan Kirim Barang Berbahaya atau Dangerous Goods

Kargo
Homeicon-breadcrumbBlogicon-breadcrumb
Pengiriman barang berbahaya membutuhkan rangkaian

Cat. Nail Polish (Kuteks). Dry shampoo. Hair spray. Parfum. Baterai. E-cigarettes.

Barang tersebut mungkin terdengar seperti barang sehari-hari, tapi tahukah Anda bahwa barang-barang diatas dianggap berbahaya? 

Jika Anda menjual produk ini secara online, makan akan ada beberapa tantangan dalam pengirimannya.

Beberapa orang mungkin berpikir barang 'hazardous' atau 'dangerous' adalah barang-barang seperti limbah nuklir dan bahan kimia sangat beracun lainnya, tetapi sebenarnya banyak barang-barang yang jauh lebih biasa. 

Mengapa? 

Karena orang yang menangani atau menyimpan produk ini (di gudang atau di truk, pesawat, atau kapal) dapat terluka jika produk jatuh, pecah, tumpah, atau bersentuhan dengan zat lain.

Bahan berbahaya adalah salah satu produk yang paling rumit secara regulasi dan mahal ketika pengiriman.

Karena dapat menimbulkan bahaya bagi manusia, properti, atau lingkungan, ada banyak aturan dan peraturan yang diperlukan untuk mengirimnya.

Persyaratan pengiriman mencakup pengemasan dan pelabelan bahan berbahaya serta dokumentasi yang tepat. 

Pengirim yang tidak mengikuti ketentuan atau sengaja mengabaikan peraturan dapat dikenakan denda.

Di artikel ini, kami akan membahas berbagai barang yang tergolong berbahaya, cara mengirimkan secara legal, peraturan dan persyaratan yang Anda perlukan untuk menjual dan mendistribusikan bahan berbahaya, dan banyak lagi.

Apa itu Barang Berbahaya?

Bahan berbahaya adalah barang apa pun yang dianggap berisiko oleh kurir untuk dikirim. 

Akibatnya, Anda harus mengirim bahan berbahaya dengan mematuhi aturan dan tindakan pencegahan khusus. 

Sembilang kategori barang berbahaya:

  • Bahan peledak
  • Gas
  • Cairan mudah terbakar
  • Padatan yang mudah terbakar
  • Pengoksidasi dan peroksida organik
  • Zat beracun & menular
  • Bahan radioaktif
  • Bahan korosif
  • Miscellaneous

Kelas 1: Bahan Peledak

Sesuai dengan namanya, ini adalah produk yang cenderung meledak dalam kondisi tertentu.

Divisi 1.1: Bahan Peledak dengan bahaya ledakan massal

Divisi 1.2: Bahan Peledak dengan bahaya proyeksi

Divisi 1.3: Bahan peledak dengan bahaya kebakaran yang dominan

Divisi 1.4: Bahan Peledak tanpa bahaya ledakan yang signifikan

Divisi 1.5: Bahan peledak yang sangat tidak sensitif

Divisi 1.6: Bahan peledak yang sangat tidak sensitif

Contoh: Amunisi, bubuk mesiu, kembang api, inflator kantong udara, dan pretensioner sabuk pengaman.

Kelas 2: Gas

Ini adalah produk yang mengandung gas yang berbahaya saat terhirup atau saat bersentuhan dengan permukaan.

Divisi 2.1: Gas yang mudah terbakar

Divisi 2.2: Gas yang tidak mudah terbakar

Divisi 2.3: Gas beracun

Divisi 2.4: Gas korosif

Contoh: Aerosol (cat semprot, pembersih rumah tangga, semprotan kamar mandi, dan kosmetik semprot seperti produk perawatan rambut, deodoran, dan parfum), tangki propana, korek api, semprotan merica, tangki selam, rakit yang dapat mengembang sendiri, dan pemadam api.

Kelas 3: Cairan mudah terbakar

Ini adalah cairan yang akan menyala saat melakukan kontak dengan api.

Divisi 3.1: Titik nyala di bawah -18°C (0 °F)

Divisi 3.2: Titik nyala di bawah -18°C ke atas, tetapi kurang dari 23°C (73°F)

Divisi 3.3: Titik nyala 23°C dan hingga 61°C (141°F)

Contoh: bensin, cat kuku, isi ulang korek api, cat berbahan dasar minyak, pengencer cat, dan pernis.

Kelas 4: Padatan yang mudah terbakar

Produk yang akan menyala saat bersentuhan dengan api termasuk dalam kategori ini.

Divisi 4.1: Padatan yang mudah terbakar

Divisi 4.2: Bahan yang mudah terbakar secara spontan

Divisi 4.3: Bahan yang berbahaya saat basah

Contoh: korek api, belerang, batu bara, minyak ikan, baterai kalium, natrium, dan natrium.

Kelas 5: Oksidator/peroksida organik

Ini adalah bahan kimia yang siap menghasilkan oksigen dalam reaksi, sehingga menyebabkan atau meningkatkan pembakaran.

Divisi 5.1: Pengoksidasi

Divisi 5.2: Peroksida organik

Contoh: pupuk amonium nitrat, pemutih, hidrogen peroksida, klorin, dan natrium nitrat.

Kelas 6: Zat beracun dan menular

Di kelas ini adalah zat yang dapat menyebabkan kematian, cedera serius, atau membahayakan manusia jika terhirup atau tertelan. Zat infeksius diketahui membawa patogen (bakteri, virus, jamur, dll.).

Divisi 6.1: Bahan beracun

Divisi 6.2: Bahan etiologi (menular)

Contoh: limbah biomedis (misalnya sampel darah dan jarum bekas), arsenik, pestisida, dan nikotin.

Kelas 7: Bahan radioaktif

Ini adalah bahan atau kombinasi bahan yang secara spontan mengeluarkan radiasi pengion. Ini memiliki aktivitas spesifik lebih besar dari 0,002 microcuries per gram.

Contoh: isotop medis, obat-obatan radioaktif, isotop yang digunakan dalam penelitian (Karbon-14, dll.), mesin sinar-X, dan depleted uranium.

Kelas 8: Korosif

Korosif adalah bahan, cairan, atau padat yang menyebabkan kerusakan yang terlihat atau perubahan permanen pada kulit manusia, atau cairan yang memiliki tingkat korosi yang parah pada baja atau aluminium.

Contoh: asam sulfat, asam klorida, natrium hidroksida, baterai basah dan NiCad, pembersih saluran pembuangan, pengupas cat dan cat, serta termometer dan barometer merkuri.

Kelas 9: Berbagai bahan berbahaya

Produk dalam kelas ini termasuk bahan yang menimbulkan bahaya selama pengangkutan, tetapi tidak termasuk dalam klasifikasi pengangkutan berbahaya lainnya.

Contoh: Dry ice, baterai lithium-ion, kendaraan, dan kotak P3K.

Cara mengirim bahan berbahaya

Pengiriman bahan berbahaya akan melalui proses yang rumit, karena ada implikasi serius jika salah. Untuk mengirimkan bahan berbahaya, Anda harus mengikuti beberapa langkah penting.

Mengklasifikasikan bahan

Saat mengirimkan barang berbahaya, safety data sheet (SDS) wajib untuk diberikan kepada seluruh pihak yang menangani bahan berbahaya. 

SDS akan memberikan panduan untuk membantu pekerja yang menangani produk ini menjadi terbiasa dengan bahan dan juga mencegah kesalahan penanganan.

Hubungi jasa pengiriman

Jasa pengiriman terkemuka biasanya menyediakan opsi pengiriman untuk bahan berbahaya. Setiap operator memiliki aturan khusus tentang bagaimana mereka bekerja dengan Anda untuk menangani HAZMAT (lebih lanjut tentang itu di bawah).

Pilih kemasan yang sesuai

Tergantung pada jenis produk, ada undang-undang khusus tentang bagaimana Anda mengemas produk HAZMAT. Misalnya, cairan berbahaya paling cocok untuk drum, tetapi dapat disimpan dalam drum baja, aluminium, atau plastik tergantung pada jenis cairannya.

Tandai dan beri label paket Anda

Ada cara khusus untuk menandai bahan berbahaya Anda tergantung pada kelasnya, nomor ID, beratnya, dan lainnya. Pastikan untuk mengikuti peraturan yang benar dalam hal penandaan, pelabelan, dan pembuatan plakat. Bahkan orientasi panah Anda dapat mencegah pengiriman produk.

Siapkan surat-surat pengiriman

Beberapa operator memerlukan dokumen tambahan untuk mengirimkan barang HAZMAT tergantung pada bahan yang akan diangkut (misalnya, nomor identifikasi PBB, nama pengiriman yang tepat, kelas bahaya, dan kelompok pengepakan, serta jumlah, nomor, dan jenis paket, informasi kontak darurat, dan sertifikasi pengirim). Anda harus menyiapkan semua dokumen yang diminta untuk memastikan kiriman Anda keluar dan tidak tertunda atau tertahan.

Identifikasi persyaratan operator tambahan

Sebagian besar operator memiliki aturan yang hampir sama dalam hal pengiriman HAZMAT. Namun, beberapa dari mereka juga memiliki persyaratan tambahan. Bergantung pada operator tempat Anda bekerja, tanyakan kepada mereka tentang semua persyaratan pengiriman HAZMAT sebelum Anda mulai mengirim barang berbahaya.

Kesimpulan

Pengiriman bahan berbahaya bisa menjadi proses yang rumit dan mahal.

Karena ada begitu banyak aturan dan peraturan yang diperlukan, pastikan Anda memiliki semua dokumen yang tepat sebelum Anda mencoba pengiriman.

Urusan kirim barang berbahaya kini jadi lebih mudah karena Anda bisa memesan truk via internet. Cukup hubungi asisten ABC Express, Anda bisa langsung pesan jenis truk yang Anda butuhkan sesuai dengan kebutuhan via WhatsApp.

Hubungi ABC Express Tim kami siap dan bersedia menjawab pertanyaan apa pun yang Anda miliki dan mengirimkan barang Anda.

Pelajari Layanan ABC Express selengkapnya!